KAESANG KETUM PSI DAN EFEK JOKOWI

Nasional1,131 views

 

Denny JA

Kaesang Pangarep, putra Jokowi, dipilih sebagai ketua umum PSI. Ini berita yang sedang hot hari-hari ini.

Usia Kaesang belum 29 tahun (lahir 25 Desember 1994). Ia mungkin akan dikenang menjadi salah satu ketua umum partai termuda dalam sejarah Indonesia.

Ia pun juga belumlah tiga hari menjadi anggota PSI. Tak pula tercatat pengalamannya di bidang politik. Belum ada jabatan publik yang ia pernah duduki. Juga belum ada jabatan teras partai politik yang ia pernah pimpin.

Lalu mengapa pimpinan PSI memilihnya sebagai ketua umum? Jawabnya satu frase saja: berharap kepada Jokowi’s Effect. Efek Jokowi. Sekali lagi Efek Jokowi.

Mari kita mulai dengan data. Inu survei LSI Denny JA setiap bulan dari bulan Mei sampai September 2023. PSI dukungannya tak pernah lebih dari dua persen saja.

Sementara untuk lolos di parlemen (DPR, Parlementary Threshold), PSI membutuhkan dukungan minimal 4%. Masih ada selisih 2% bagi PSI untuk lolos, punya anggota di DPR.

Sudah menjadi Informasi publik bahwa approval rating Jokowi, tingkat kepuasan publik kepada Jokowi cukup tinggi, sekitar 80%.

Maka PSI berharap dengan manuver ini, memilih putra Jokowi sebagai ketum, PSI mendapatkan efek Jokowi. Dari pendukung Jokowi yang begitu besar, adalah yang mengalir kepada PSI, setidaknya dua atau tiga sampai lima persen.

Tambahan Jokowi’s Effect ini membuat PSI pun lolos ke DPR (minimal 4 % dukungan rakyat dalam pileg 2023).

Terjadi perubahan strategi dari PSI, untuk merasuk lebih jauh mendapatkan Efek Jokowi.

Memang PSI sejak lama menyatakan tegak lurus kepada Jokowi. Dulu itu, Jokowi yang dimaksud adalah Jokowisme, sebuah tata nilai, platfom, atau ideologi yang dikembangkan Jokowi.

Kita menafsir Jokowisme itu seperti kedekatan pada rakyat, ekonomi kerakyatan: kartu indonesia sehat, kartu indonesia pintar, dan lain sebagainya.

Namun tetap belum ada perubahan dari dukungan publik kepada PSI.

Kini PSI “ngegas” lebih jauh lagi. Jokowi yang ingin dihadirkan di PSI tak lagi Ideologi semata, tapi biologi. Tepatnya anak biologis dari Jokowi: Kaesang Pengarep menjadi Bro Tum nya (Ketua Umum).

Terjadi pergeseran sosok Jokowi di PSI dari ideologis kini menjadi ideologis plus biologis (anak Jokowi). Berhasilkah?

Ini bagian dari eksperimen teman-teman ahli strateg di PSI. Mereka akan berebut suara dengan partai lain yang juga mendapatkan limpahan suara dari pendukung Jokowi.

Saat ini pendukung Jokowi sudah menyebar ke banyak partai: PDIP, Gerindra, Golkar dan partai lain.

PSI tak berharap mengambil semua pendukung Jokowi. Cukup dapatkan secuplik saja, barang 2-5 persen tambahan, maka lolos lah itu PSI ke parlemen.

Apakah strategi ini akan tercapai? Kita saksikan nanti di Februari 2024.**

**Transkripsi yang diedit dari Video EKSPRESI DATA Denny JA (26/9/2023)

**Dibolehkan mengutip dan menyebarkan tulisan/video ini

News Feed